Saturday, July 16, 2011

Kubiarkan Mereka Mencari Pemilik Baru.




Aku masih selalu mengingat saran dari Vavai Masim yang mengatakan bahwa kalo mau menulis ya tulis aja, jangan ragu. Nah, aku mau menulisTautandisini tentang kejadian yang menimpa aku sehari setelah aku merayakan hari lahirku 10 Juli 2011.

Musibah itu atau ajal itu selalu mengintai kita setiap sepersekian detik. Karena itu kita diharapkan untuk selalu mengingatNya dan waspada dalam setiap langkah dan tujuan. Namun kalau sudah tidak terhindarkan, terimalah apa pun yang terjadi sebagai suatu teguran dari Allah SWT. Dengan demikian hati ini tidak terlalu sakit dan keikhlasan akan mengalir begitu saja dalam dada.

Begini ceritanya: Mengingat situasi di Jakarta ini semakin padat. Motor-motor udah kayak laron pating sliwer di jalan raya; mobil-mobil dari yang paling jelek ampe yang paling mewah merupakan andil terbesar untuk kemacetan yang terjadi di jalan raya, mana aja deh. Pokoknya kalo gak sabar-sabar berkendaraan pasti akan mengakibatkan sutres, hehehehe.... maksudnya pastilah stress.

Mengingat hal yang kusebutkan diatas, setiap aku bepergian yang jaraknya tidak tertempuh oleh jalan kaki aku selalu menggunakan kendaraan motor alias "ngojek". Dibandingkan dengan naik angkot, menggunakan transportasi jenis ini otomatis lebih mahal, bisa hampir 3 x lipat dibandingkan dengan berkendaraan umum (angkot). Tapi apa mau dikata (dengan logat encim-encim jaman dulu, hehehehe...), mau gak mau kalo mau cepet ya harus naik ojek. Kan ada pepatah time is money. Aku selalu memilih ojeckers yang aku kenal, supaya aman dan nyaman. Mereka udah hafal tuh kecepatan seperti apa yang aku inginkan. Kalo mereka jalan dengan kecepatan 40KM/jam, tak pelak lagi bahu mereka pasti aku tepuk dengan keras dan aku teriak dengan suara keras (karena harus melawan angin yang menerpa wajahku dan akan menelan suaraku, qiqiqiqiiiiiiiiii...) "kok santai amat?" Sang ojecker pun akan menancap gas dan melaju dengan kencang dan penuh perhitungan. Koq jadi ngelantur ya? Aku mau cerita tentang handphone koq jadi menyinggung soal ngebut di ojek. Tapi, tenang aja karena ada hubungannya.

Aku memiliki dua buah handphone (yang satu kado dari sahabat sejati). Kedua-duanya aku tempatkan dalam satu wadah dompet khusus handphone dari kulit. Sudah tiga kali dompet beserta isinya ini terjatuh di-jok ojek, tapi tiga kali pula masih selamat kembali kepangkuanku berkat kejujuran ojeckers yang aku kenal. Keempat kalinya karena dalam keadaan yang sangat mendesak, aku berada jauh dari rumah dan pastinya gak ada ojek yang aku kenal. Pada hari Senin, 11 Juli 2011 naiklah aku diatas ojek si bapak Anu dan dari daerah Anu itu. Sesampainya dirumah, ternyata si dompet plus isinya raib, entah terjatuh diatas jok ojeknya si bapakAnu ataukah terjatuh di jalan, aku sendiri tidak bisa memastikan. Yang jelas sekarang aku sudah benar-benar kehilangan kedua handphone aku yang berisi nomor telepon dan dokumen foto serta dokumen beberapa video cucuku. Raib....benar-benar raib tanpa bekas.Aku kehilangan jejak untuk menghubungi teman-temanku dari dunia maya. Anehnya, aku sama sekali tidak merasakan kehilangan yang sangat ketika tahu kedua handphone itu tidak lagi bersamaku. (kubiarkan handphone-handphone itu mencari pemilik baru yang lebih muda, hehhehe....).

Alhamdulillah, jadi juga postinganku berkat dorongan dari Mas Vavai Masim ini. Dan juga dorongan dari teman fesbuk yang bernama Lozz Akbar. Makasiiiiihhh...

Insya Allah aku akan tetap menulis sebisaku, sesempatku, apa aja yang bisa tertuang dari otakku yang bisa membuatnya terus dan terus beraktivitas yang positif. Amin.

Alhamdulillah, ini hp baruku...









16 comments:

  1. wah, bun..saya waktu kehilangan hape malah nangis bombay di pojokan kamar,, maklum waktu itu masih mahasiswa tingkat akhir yang lagi tugas akhir. jadi si hape sangat dibutuhkan dan belum ada uang buat beli hape baru (karena dana tersedot habis buat si penelitian). Tapi setelah beberapa hari ikhlas juga, dan alhamdulillah ditambahin duit sama mama buat beli hape baru.. :)

    ReplyDelete
  2. Memang kita harus belajar mempersiapkan rasa ikhlas, kapan dan dimanapun itu ya Bun. Saya juga masih belajar, hehe..

    ReplyDelete
  3. waduhhh ... kok bisa sama ya Bun, saya juga pernah begitu, kehilangan 2hp sekaligus, di dalam taxi yang seharian keliling bersama saya, cuma gacek 5menit ditelpon tapi ga diangkat, setengah jam kemudian ada yang angkat katanya baru beli dari tukang taxi hiks .... ya udahlah, rejeki tukang taxi kali ya :D

    tuh bunda dapat rejeki buat beli yang baru kan? cuma emang yang sepet data2 di kedua hp itu ya bun, apalagi momen foto, mendng klo udah sempat dipindahin, nah klo belum? huaaa....

    Bun, kok klo mau ninggalin komen ga ada pilihan name/url ya? jadinya saya (www.nicamperenique.me) pakai akun google suami deh Bun :(

    ReplyDelete
  4. Lah bukannya Hapenya disembunyiakn Putranya Bunda,,

    ReplyDelete
  5. Sofyan, ternyata bunda tuh udah dosa besar udah suuzon. Setelah diteliti, ditelusuri tentang kepergian bunda, makaaaa..........akhirnya diputuskanlah, hahahahaha.....bahwa hp-hp itu ilang dan raib bukan dirumah. Udah rizkinya yang nemuin.

    ReplyDelete
  6. a2i3s™, ini kalo gak salah niQue ya. Berarti kita udah disuruh beramal tuh ya. Ikhlas jadinya kalo inget itu. Btw bunda juga gak ngerti tentang "gak adanya pilihan URL" untuk ninggalin komentar. Bunda juga gak ngerti kenapa di Dashbor itu cuma muncul beberapa nama blog (yang agak lama) sedangkan MISCELLANEOUS harus nge-klik dulu yang dibawah ada tulisan: "tampilkan semua". Naaa...baru deh muncul tuh si MISCELLANEOUS. Ribet emang dikiiiiittt... hehehehe.......

    ReplyDelete
  7. @Bro, kalo inget umur sebenarnya buat bunda gak usah belajar lagi yaaa..... tapi itulah manusia masih aja ada celah yang harus ditutup dengan kebaikan. Makasih ya Bro kunjungan.

    ReplyDelete
  8. @Fairysha,memang itulah jalannya buat merasakan ikhlas, kesel dulu, sebel dulu...........trus mikir-mikir kesel and sebel juga tu hp gak kan kembali, hehehhe.....jadi yo wis diikhlaske wae...

    Makasih kunjungannya, juga tertumpang terima kasih buat yang lain disini ya atas kunjungannya.

    ReplyDelete
  9. Keikhlasan adalah ilmu tertinggi menurut saya dan tidak bisa dipelajari dalam hitungan bulan, bisa2 bertahun tahun mempelajari ilmu ini namun selama kita hidup tuntutannya adalah belajar dan terus belajar....semoga keikhlasan menghinggapi hati bunda

    salam hangat bun

    ReplyDelete
  10. Hore hapenya Bunda baru lagi.. ikhlaskan aja Bun dan berdoa semoga yang nemu dari keluarga enggak mampu

    Semangaaaaat Bun...

    ReplyDelete
  11. mesti diotak atik dulu kali bun, biar bisa ada pilihan NAME/URL, biasanya bunda minta tolong sama siapa? ayo bun, biar pada semangat ke sini hehehe *saya maksudnya*

    ReplyDelete
  12. Belajar kan nggak memandang usia, hehe.. Pokoknya selalu ada doa buat Bunda biar semakin disayang sama malaikat bersayap penebar rejeki, AmiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiN...

    ReplyDelete
  13. Ya ampuun, tamu koq dibiarin aja sih nih ma bunda gak dapat suguhan apa2, hehehehe..... Maklum nih bundanya kan tgl2 itu lagi libur, jd gak bisa ngenet.
    @Mas Coro, iya tul juga, emang ikhlas itu perlu latihan koq. Bunda aja umur "masih" muda masih perlu melatih diri. Udah baca Quantum Ikhlas, tapi masih juga harus berlatih untuk ikhlas. Md2an do'a Mas Coro dijabah Allah, bunda bisa ikhlas sebenar-benar ikhlas. Amin.

    ReplyDelete
  14. @Lozz, udah seneng sih dapet hp baru......hiks, hiks, masa sih gak boleh sama anakku coz belinya dari perorangan (TKW yang baru datang dari Arab). Alhasil dibalikinlah. Sekarang pake hp N70 second. Wislah rapopo, sing penting aku nduwi hp nggo komunikasi. Se7?

    ReplyDelete
  15. @niQue,kayaknya bunda lom punya masalah tuh sama name/url di blog yang namanya Miscellaneous. Tapi blogger2 tercinta yang lain koq bisa tuh sayang, so why don't u try 2 click dulu tuh yang dibawah yang bunyinya:(kalo gak salah) TAMPILKAN SEMUA coz blog bunda yang ditampilkan hanya 3 instead of 4 blogs. Nah, yang diumpetin ini yang MISCELLANEOUS.Makasih kunjungannya ya.

    ReplyDelete
  16. @Nasbro, makasih ya kunjungannya. Md2an bunda dapet rizki nomplok buat beli hp yang buaguus.. Amin. Makasih kunjungannya.

    ReplyDelete