Friday, February 17, 2012

SOLITAIRE dan SENDIRI.

Tahu gak apa itu Permainan Solitaire? Ya jelas donk aku tahu. Semua yang punya komputer pasti-lah tahu Solitaire itu permainan yang menarik tentang kartu-kartu yang harus kita pindah-alihkan tempatnya sehingga akhirnya bisa membentuk suatu urutan teratur dari yang paling tinggi pangkatnya. Permainan menyusun kartu dengan pake puter otak dikit agar tersusun King, Queen, Jack, 10, 9, 8, 7, 6, 5, 4, 3, 2, AS.  Selain solitaire ada juga yang namanya Spider atau Freecell. Semua permainanan kartu ini memang membutuhkan kesendirian lho, kalo gak ya gak bisa konsentrasi, hahahahahaha..... Maen kartu aja pake konsentrasi segala. Lebay banget nih si bunda,  hihihiii.... Eeeiiitt..tunggu dulu ada permainan (sendiri) yang aku suka yaitu  DIgger. Kalo udah maen digger, wuah lupa tuh kalo ada anak-anakku  yang udah pada ngantri mau main juga. Kalo gak malu sama anak-anak mau rasanya begadang melototin komputer dengan diggernya. Oke-oke si emak kudu ngalah-lah.


Aku nih memang sejak umur 14 tahun, kalian para blogger yang jadi anggota WeBe udah pasti and tidak diragukan lagi pasti masih bersama Dia di langit yang keberapa, hanya Dia yang tahu. Nah pada umur segitu tuh aku udah punya hobby nonton bioskop yang tingkat kecanduannya udah mencapai stadium 4 kallleee..., hehehehe...disamain sama penyakit.. Di bela-bela-in gak jajan dari pada gak nonton bioskop. Kan waktu itu lom punya TV. Begitu aku suka sama sebuah film, maka aku akan nonton lebih dari satu kali. Gak ada yang mau nemenin, mereka bilang "bosen ah, nonton koq pake dua kali film yang sama. Sana, nonton aja sendiri!" Inilah awal mula aku berani nonton sendiri. Waktu itu filmnya Zorro -- itu lho yang jagoannya pake serba item, pake topeng,  kumisnya tipis, naek kuda. Wis3x gagah and guanteng gak ketulungan. Aku umur 14 tahun udah kesemsem tuh sama yang ganteng, prikitiiieeww..... Kalo mau nyerang musuh untuk bela kebenaran maka pedangnya akan digoreskan dulu ke mana aja, tembok, pohon atau pokoknya permukaan yang datar deh,  sraaat--sreeet-srooot ampe membentuk huruf Z alias Zorro. Heeibaat kan. Jadi gak heranlah aku bela-belain nonton sendiri.  Lho3x koq jadi ceritain film sih.  Oke-oke back to  soal Solitaire dan Sendiri.


Setelah aku cukup mateng, hehehehehe....usia 25-an hobby-ku nonton bioskop gak pernah luntur (baju kallleeee....luntur!). Aku ingat ketika nonton film Eddy Duchin Story yang dibintangi oleh aktor ganteng Tyrone Power aku nonton film tersebut sampai 3 x, yang dua kali terakhir aku nonton sendiri. Untung aja aku punya wajah pas-pas-an jadi aman-aman aja kalo nonton sendiri. Sibukkan aja diri sendiri dengan makan kacang atau camilan apa aja sambil nonton. Trus pasang wajah serius, bukan wajah misterius, hahahahaha....


Tahun 1983 pertama kali aku bepergian sendiri. Jauh lagi. ke Hanoi, Vietnam. Meninggalkan anak-anak yang masih umur belasan tahun. Sediiih rasanya, tapi harus.  Gak boleh mundur karena ini demi asap di dapur supaya mengepulkan bau harum gulai daging atau opor ayam ketimbang selama ini yang selalu menerpa penciuman dirumahku adalah aroma ikan asin thok!. Kasian deh aku.  Di pesawat dalam perjalanan dari Bangkok ke Hanoi aku satu pesawat dengan pria ganteng. Di Airport Hanoi yang namanya Noi-Bai (kalo gak salah) aku sendirian. Gak ada yang jemput. Kurang asem! Tamu penting koq gak ada yang jemput, hehehehe.... Aku clingak-clinguk. Mataku menjelajahi orang-orang yang berdiri, siapa tahu ada yang bawa papan dengan namaku. Tapi gak ada! Yang ada tuh cowok ganteng abis yang aku lihat di pesawat juga lagi clingak-clinguk. Huuuhh....ganteng banget! Mirip Simon Cowell, itu lho Juri American Idol. Ya ampuuun...tiba-tiba dia berjalan menuju kearahku. Hatiku jadi dag-dig-dug disamperin cowok ganteng.(wei, wei...sadar wei....suami, anak-anak di Indonesia. Hatiku mengingatkan). 
 "Escuse me, are you Mrs. Yati Rachmat?", eh dia bertanya seperti itu. Langsung lah aku mengangguk kaku-kaku gitu : "Yes, sure, I am Yati Rachmat". 
Ternyata si ganteng itu udah dapat info dari kantor Hanoi bahwa dengan pesawat yang sama dari Bangkok akan ada tamu dari  Unicef Jakarta. Jadilah aku gak sendiri lagi, tapi berdua dengan si ganteng itu  menuju kantor Unicef Hanoi. Hohoho.........gak berdua tapi bertiga dengan supir taksi, hehehehe........


Di perantauan apa pun aku lakukan sendiri, tidur sendiri, masak sendiri, makan sendiri. (mau ngundang teman kantor gak mungkin tuh mereka doyan cah kangkung dan ikan goreng), jadi terpaksa makan sendiri, naik tangga ke lantai 5 Apartemen. sendiri, turun tangga pagi-pagi untuk tugas ke kantor,  sendiri. Itu hari pertama aku alami semua serba sendiri. Hari-hari berikutnya selalu ada undangan makan ke restoran Perancis di Hanoi. Hampir tiap malam. Asyiiiik.......pastinya gratis lha wong ditraktir je!


Serba kesendirian gak bikin aku kesepian karena selalu ada radio yang menemani, yang terus aku pasang 24 jam non-stop. Foto-foto anak-anakku, suami tersayang, aku pajang di sekeliling tembok kamar tidurku. Jadilah aku merasa gak tidur sendiri di tempat tidur segede alaihim, tapi ditemanin oleh anak-anakku. Mimpi indah pun menjelma dalam tidurku. Mimpi bertemu mereka, bersenda gurau dengan mereka dan memeluk mereka satu per satu. Indahnya mimpi yang tercipta.


Ada satu hal yang aku gak suka melakukannya sendiri, yaitu kalau aku lagi ingin banget window shopping alias cuci mata melihat-lihat etalase di Mall-Mall atau di penjaja kaki lima. Rasanya gimanaaa...gitu wara wiri sendiri, lihat kiri-kanan sendiri dan clingukan sendiri. Jadi kalo gak ada teman untuk melakukan aktivitas ini ya mending dirumah deh, main Zuma, yang akhir-akhir ini jadi permainan favoritku. Sampai-sampai cucuku juga hafal dengan istilah yang sering aku pakai: Zuma time.............. Hehehehehehe..... Tapi terpaksa ngalah karena cucuku pasti teriak: "aku mau main game freak!!!".






Tulisan ini diikutkan pada perhalatan GIVEAWAY: PRIBADI MANDIRI yang
diselenggarakan oleh Imelda Coutrier dan Nicamperenique.



25 comments:

  1. hihihi aku demen ama tetangga Zuma bun, si bejewelled hahaha

    ok bun, juri sudah mengintip, dan postingannya dicatat rapi

    makasi bun partisipasinya muah muah :D

    ReplyDelete
  2. wah bunda hebat euuy ke luar negeri sendiri......kalo aku kayaknya ngga berani dech.....sukses bunda utk kontesnya...smoga menang

    ReplyDelete
  3. wah seru sekali nonton philem nya sampek dua kali ngulang nya :D

    ReplyDelete
  4. wah seru sekali nonton philem nya sampek dua kali ngulang nya :D

    ReplyDelete
  5. seneng banget kalau bisa keluar negeri, tapi kalau sendiri gak enak. kl nyasar gmn?? :-)

    ReplyDelete
  6. wah tahun 83 saya masih kelas 1 smp Bun, Njenengan malah sudah mulai malang melintang di Luar Negeri.
    Semoga menang GAnya ya Bund

    ReplyDelete
  7. Xixixixi.... petualangannya panjang juga Bun. Tentunya bayak cerita yang mengasyikan.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  8. Tahun 83 bunda sudah jalan-jalan, aku baru belajar jalan...qiqiqi...

    Sukses ya bunda GAnya ;)

    ReplyDelete
  9. Wah Bunda hebat euy, sudah mendunia sejak tahun 83 dimana saya msih dalam proses hehehe

    Sukses ngontesnya Bunda, semoga berjaya

    ReplyDelete
  10. aku sudah sampai finihs loh bun main zuma :)

    ReplyDelete
  11. nicamperenique, ntar kalo gak partisipasi niQue yang criwis ngambek, hehehehehe.....padahal emang bundanya aja yang "kemecer" liat hadiahnya. Makasih kunjungannya niQue ya.

    ReplyDelete
  12. Nia, kalo dapet tugas gimana? Hayooo...pastilah Nia juga berani-lah sendiri. Lah kan disana ketemu banyak orang..........iya toh?Makasih kunjungan ke blog bunda ini ya say.

    ReplyDelete
  13. Niar Ci Luk Baa, makasih kunjungan ke blog bunda ya. Eeeiittss...itu karena pengen liat aktingnya si ganteng, hahahaha.........

    ReplyDelete
  14. andinoeg, ya ampuuunn...koq pake takut nyasar segala seh? Emang kita gak bisa baca tulis apa? hahahaha.... Malah kalo sendirian itu banyak alasan buat kenalan sama orang baru lho, icak-icaknya nanya apa kek gituu...pura-pura gak tahu, padahal kita dah tahu. Jadi deh kenalan. Ngono lho. Btw makasih kunjungannya ya.

    ReplyDelete
  15. Iya Mas Djangkies, udah malang melintas demi segemgam berlian, hahahaha..... Makasih do'anya dan makasih juga kunjungannya.

    ReplyDelete
  16. Indra Kusuma, mestinya banyak pengalaman yang mengasyikkan kalo gak masih dlm suasana bau mesiu, hehehehe....makanya bermimpi aja deh bunda bisa kesana lagi. Makasih doa suksesnya dan kunjungannya ke blog bunda.

    ReplyDelete
  17. Iqoh, tapi sekarang udah bisa lari kan? Makasih doa dan kunjungan ke blog bunda ya.

    ReplyDelete
  18. Sofyan, qiqiqiqiii....masih dlm proses ya belum fresh from the oven, hahahaha.... Makasih kunjungan dan do'anya ya.

    ReplyDelete
  19. Lidya - Mama Pascal, heibat kali. Emang finishnya ampe level berapa sih, say. Bunda koq keknya gak maju-maju tuh tetap aja tiap kali main cumah mentok di Level 5-4 melulu. Makasih ya kunjungannya.

    ReplyDelete
  20. Waah .. berapa lama waktu itu di Hanoi Bunda?

    Lumayan juga ya sendiri di negeri orang seperti itu. Gimana rasanya ... #membayangkan#

    Sukses yah GA-nya, bunda. MOga menang.

    Saya mau coba cek ke TKP deh .... siapa tahu bisa ikutan :)

    ReplyDelete
  21. Waah .. berapa lama waktu itu di Hanoi Bunda?

    Lumayan juga ya sendiri di negeri orang seperti itu. Gimana rasanya ... #membayangkan#

    Sukses yah GA-nya, bunda. MOga menang.

    Saya mau coba cek ke TKP deh .... siapa tahu bisa ikutan :)

    ReplyDelete
  22. aeh..aeh...di jemput si ganteng, salam ya bun :D hihihiiii

    hayoo...lawan zuma sama Nay bun, di jamin nay yang keok lawan bunda....hahaha

    guud luk bun ^_^

    ReplyDelete
  23. Mugniar, ayo cepet ikutan wkt-nya keknya masih lama koq. Bunda waktu itu itu cuma 4 bulan, tapi serasa 4 tahun pisah sama keluarga. Makasih ya kunjungannya.

    ReplyDelete
  24. Yeee....bukan dijemput Nay tapi sama-sama nungguin jemputan yang gak dateng, alhasil bareng deh naek takali-i. Ooops, maen Zuma? siape takut? Makasih ye Nay kunjungannye ke blog bunda.

    ReplyDelete
  25. hihihihi bun, pengalamannya seruuuu

    ReplyDelete