Thursday, July 04, 2013

Dibawah Bendera Revolusi





Foto dok.pribadi.
Napas Eyang memburu ketika bercerita tentang peristiwa itu.

“Bedebah! Kaum PKI menggeledah tiap rumah. Mereka yang memiliki buku itu dikenakan sanksi hukuman.”,  suara Eyang bergetar.  Tangannya mengepal.

“Eyang  membungkusnya.  Ketat. Air tak kan mampu menyentuhnya.”

 Eyang ter-batuk-batuk. Di usia 74, Eyang seperti 90an.

“Apa yang Eyang lakukan?”

“Menguburnya.”

“Tidak tergeledah?”

Eyang menggeleng.

“Eyang menggapai sesuatu. Jadilah sehebat dia.” Buku hitam kusam disodorkannya kepadaku.


Foto dok.pribadi.





31 comments:

  1. Waaa.. Bunda, berarti bunda juga jadi salah satu saksi jaman PKI ya Bund?

    ReplyDelete
  2. Heheh....kebagian dag-dig-dug-nya tuh. Ini postingan sebenernya belum mau di publish lha koq udah muncul ya, hiks, hiks. Soale masih wara-wiri cari cara gimana ya mau nge-link hidup banner ke artikel postingan. Biasanya kan dari kata-kata, bukan dari banner. Jadi aja bunda akalin dengan menulis dibawah banner itu "Banner Kontes Unggulan 63", qiqiqi....nanti kan kalo pakde ngomel masih bisa dibetulin selagi masih belum DL. Yang penting nyoba dulu aja. Makasih ya kunjungan Ayu ke blog bunda.

    ReplyDelete
  3. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera dicatat sebagai peserta Kontes Unggulan;Enam Puluh Tiga
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih pakde udah terdaftar. Tapi tetap nih masih belajar cara yang bener untuk nge-link-e banner ke artikel postingan. Salam hangat balik dlari Ciputat.

      Delete
    2. salam kenal bu. bukunya keren, pengen baca, tapi ga punya akses untuk mendapatkannya. hehehe. ibu Ciputatnya mana? Empat tahun saya di CIputat, di Taman Kedaung. Lima tahun sebelumnya saya di Cinangka, di Asrama IIQ. tapi sekarang sudah di Bandar lampung.

      Delete
  4. wah dokumen pribadi...:) punya eyang mbak yati ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, buku yang terselamatkan karena di"kubur", hehehe... Sangking selalu berpindah tangan pembaca, jadinya pelapis cover yang bagus raib entah kemana. Sempet ditawar orang untuk dibeli lho tahun 2000an dengan harga tinggi. Tapi tetap aja buku bunda pertahankan. Makasih ya kunjungan Agustinadian Susanti ke blog bunda.

      Delete
  5. bun ngomong ngomong itu photo siapa ya hehe maap generasi ngga mudeng sejarah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Shinta, itu fotonya papanya Mantan Presiden RI Megawati Soekarno Putri alias fotonya Presiden R.I. ke-I sebelum jadi Presiden alias Bung Karno atau Bapak Presiden Republik Indonesia yang pertama: Soekarno yang tenar dengan sebutan BUNG KARNO.
      Pastinya Shinta belum lahir tuh tahun 1965 qiqiqii....

      Delete
  6. Nasionalis sejati nih Bun...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Anton, bunda tuh anti politik sebenernya, tapi nge-fen berat sama Bung Karno, jadi ya harus punya bukunya douwnxz. Makasih ya kunjungan Anton ke blog bunda.

      Delete
  7. aww..bukunya langka beut..masihkah? Dijual laku jutaan pasti...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anggi Prapdi Prayudha. Memang tuh dijual laku jutaan (bahkan puluhan dan ratusan juga -- googling deh), tapi itu kan kalo ada peminatnya. Buku yang bunda miliki ini Cetakan kedua, klasik masih dengan ejaan lama. Anak-anak sekarang pasti bacanya "mikir dulu", hehe... Box dan pelapis covernya udah raib dalam perjalanan pinjam-meminjam. Alhasil tinggal bukunya thok!

      Delete
  8. alm bapakku punya tuh bunda, tapi ngeliat covernya yg suram jadi takut mau buka2 hehehee.. ntar ah cari2 lagi di rak buku lama, bisa dibuat resensi nih.

    oya, ff mininya keren as always bunda, sukses ngontes ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya laku lho dijual mahal (kalau ada yang mau, haha...). Mbok ya dibuka and dibersihin ya. Jangan2 lembaran2nya udah usang banget, kan sayang. Itu buku karya Presiden RI Pertama, lho. Makasih pujiannya dan makasihjuga kunjungan Uniek.

      Delete
  9. wah keren, sukses ngontesnya ya Bunda. Template blognya jd tambah keren juga, apalagi bannernya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...baru aja banner tak delete tuh, karena di komputer bunda gak ada Adobe/Photoshop, jadi gak bisa di utak-atik. Masalahnya kalo banner dipertahankan, blog MISCELLANEOUS gak terdaftar di "BLOG SAYA". Gitu. Makasih ya kunjungan liannya ke blog bunda.

      Delete
  10. WAHHH kerenn ini bunda.. Bapak saya juga punya fotonya satu dan itu kesayangan . :D di PIN bun fotonya nanti diambil orang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hana sugiharti, waah, bunda gak ngerti tuh maksudnya apa di PIN, hehe...kasian deh si bunda. Ajarin donk, maksudnya foto Presiden RI Pertama itu?

      Delete
  11. Bagus banget FFnya Bunda n salut banget atas barang bersejarah yang awet dirawat. Slm hangat dari Kudus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Christanty Putri Arty, makasih pujiannya. Sebenarnya sudah kurang terawat 100% tuh, tapi lumayanlah untuk warisan jaman baheula. Makasih kunjungan Putri ke blog bunda.

      Delete
  12. buku lama masih punya bun? moga menang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh, kebetulan masih nyimpen. Tapi karena udah pindah2 tangan, gak tau tuh kemana perginya sang pelapis cover dan box-nya. Alhasil buku DBR berdiri sendiri dengan cover ireng. Mksh kunjungan Mas belalang cerewet ke blog bunda.

      Delete
  13. Buku nya pasti sdh ga berwarna putih lg nggih Eyang....hehehe
    Karena menyimpan sejarah puluhan tahun....Smg menang nggih eyang...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sudah warna klasik, bunda juga nyimpen (baru beli) sebenarnya buku karangan Pramudia Ananta Toer di Musium Antik, Jakarta Kota. Harganya lumayan mahal, lembaran2nya sudah agak kuning, tapi jadi beneran antik. Mksh ya kunjungannya ke blog bunda.

      Delete
  14. Bund, minjem bukunya dong...

    goodluck GAnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih, sayang, buku itu kalo baca, gak cukup satu bulan. Dan sang buku gak mau pisah dari rak buku bunda, hahaha... Mksh do'anya. Mksh kunjungan lies ke blog bunda ya.

      Delete
  15. Replies
    1. Makasih do'a Modzjempol dan makasih juga kunjungannya.

      Delete
  16. Wah Bunda... bukunya keren :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa, jangan muji bukunya donk, sayang. Puji atau kritik fiksi mininya, hehe. Mkasih kunjungan Santi Dewi ke blog bunda.

      Delete