Sunday, September 04, 2016

Legitnya Kue Pancong

Hari ini aku harus pulang ke Pamulang dengan menumpang Uber dan seperti biasa melewati  Prapatan  menuju arah Pamulang 2. Di situ selalu mangkal tukang kue pancong. Kalau saja aku naik Ojek atau Go-Jek, pasti aku sudah berhenti dan membelinya. Makanan ini sangat, sangat mengingatkan aku pada kue atau masakan ke masa kecilku.



ODOP hari ke-7, Minggu, 4 September 2016 tema mengingatkan makanan ke masa kecil, membangkitkan juga kenanganku pada kakek yang sangat memanjakan aku. Padahal aku dan kakakku dibesarkan oleh Kakek dan Nenek sejak kami kecil hingga sekolah SMP., tapi akulah yang paling dimanjakan oleh Kakek. Setiap Kakekku pulang kerja selalu tak lupa membawakan kami kue pancong kesukaanku. Tapi kue pancong zaman aku kecil tidak seperti kue pancong zaman sekarang. Dulu kue itu berwarna kekuningan dan bila digigit memiliki alur seperti kue bika ambon. Sekarang kue itu berwarna putih karena aku tahu terbuat dari terigu,, dicampur kelapa muda yang diparut, dibuat adonan, lalu dimasukkan ke dalam cetakan. Setelah matang baru dicongkel memakai pancungan, karena itu dinamakan kue pancong, hehe...

Disamping itu tema ODOP hari ke-7 menggiring ingatanku untuk membayangkan wajah kakek yang memerah setiap pulang kerja. Tak lupa aku senantiasa menyambutnya dengan peluk dan cium, tak peduli tubuhnpya berpeluh dan menebarkan khas bau kakek.karena kakek pulang ke rumah tidak setiap hari. Jarak rumah dengan tempat pekerjaan kakek cukup jauh, Gang Kelinci, Pasar Baru ke daerah Petojo. Seingatku sekarang bernama Jalan Suryopranoto, padahal sebelum bernama Petojo, jalan ini sudah bernama Suryopranoto. Jadi nama jalan kembali ke asalnya, hehe...

Kakekku bekerja di sebuah pabrik es di jalan itu. Aku hafal betul lokasinya kira-kira seratus meter dari awal jalan Suryopranoto. Namun berkembangnya pembangunan, aku sudah tidak bisa lagi membayangkan letak pabrik es itu dan di mana pula lokasi tukang kue pancong yang selalu dibeli kakek. Aku tahu karena sesekali aku datang ke tempat kakek bekerja. Aku pun ingat berjalan kaki menyusuri sungai Ciliwung. Aku ingat sekarang pun masih ada Patung di Jembatan Harmoni. Masih seperti dulu. Kalau kakekku kuat berjalan menuju Petojo, kenapa aku tidak? Sebagai kanak-kanak, berjalan kaki bersama kakakku merupakan hal yang menyenangkan. Apalagi aku akan menemui kakek yang berjanji akan membelikan aku kue pancong yang bisa aku makan selagi masih hangat. Hhhh....legitnya kue pancong zaman dulu.

Membandingkan kue pancong kesukaanku zaman dulu dengan kue pancong zaman sekarang sangat jauh berbeda dalam bentuk dan warnanya. Seperti tadi telah aku sebutkan, kue pancongku zaman dulu, hehe...warnanya kekuningan, dipanggang dalam cetakan setiap lubang cetakan berbentuk oval, legit rasanya karena adonan tepung, gula dan kelapa muda yang diparut kasar diaduk sebelum dimasukkan ke dalam cetakan, ditutup cetakannya, dipancung dengan alat  pancung kue ketika matang.

Rasa kangenku pada kue masa kecil ini cukup terlampiaskan dengan memburu kue pancong di Perempatan jalan menuju Pamulang 2 dari arah Jalan Eyang Agung. Posisinya di dekat Bank BCA sebelah kiri jalan. Aku harus cukup puas membelinya untuk melepas rinduku pada kue masa kecil, walau pun bentuk dan rasanya berlainaan sekali. Cetakan kue pancong yang sekarang serba guna, bisa untuk memanggang kue pukis, kue rangi atau pun kue pancong. Rasanya kurang legit tapi jadilah untuk pengobat rindu akan kue di masa kecil.
.
Sumber: Tokopedia

Untuk membayangkan betapa legitnya kue pancong kesukaanku zaman dulu, coba saja nikmati rasa bika ambon, yang berwarna kekuningan, beralur lembut dan rasanyaaa...ambooiii..nikmat ketika digigitt senikmat aku menggigit kue pancong kesukaanku dalam angan. 

Sumber: iis-resep.blogspot.com
Lain halnya dengan cucuku sangat gemar makan kue yang namanya "kue ape", lho? Si Abangnya selalu menjawab pertanyaan yang sama dengan pertanyaan kita ketika kita membeli kue itu.

Coba aja simak dialog berikut, setiap kali aku membeli kue ini aku seringkali bergurau dan pura-pura menanyakan ke penjual kuenya:.

Sumber: resepresepkue.com

 "Kue ape, nih Bang, namanya?"


"Kue Ape, Bu." jawabnya sambil terus mengangkat kue dan melayani pembeli yang antri menunggu giliran. Untungnya tiba giliranku, masih kebagian untuk membeli sebanyak 20 lembar Kue Ape, empat deret kue pancong untuk oleh-oleh.  Alih-alih aku mengincar kue pancong setiap ingat kue masa kecil, kini aku berpindah ke lain hati, selalu mengincar, melirik, jelalatan, mencari tukang Kue Ape, kue yang bentuknya bundar, tebal di tengahnya, ada rasa coklat dan yang wangi seperti pandan, atau polos biasa. Sekeliling Kue Ape ini berkulit garing, renyah dan gurih. Sedangkan kue pancong, cukup nikmat disantap karena manis bertabur gula pasir.

Kemana akan kucari, wahai kue pancong dambaanku?

16 comments:

  1. Kalau sy kurang suka camilan yg manis2 bunda... tp jangan tanya kalo suamu... kedoyanannya banget itu kue pancong, ape, pukis dsb pokoknya yg manis2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe...mau tos ah sama Mister Suami. Makasih kunjungan rita dewi ke blog bunda.

      Delete
  2. enak pisan itu kue ape bunda ^^ kalau kue pancong aqu nyebutnya kue laba2 soalnya dulu ada yang bikinnya lebar2 gitu bun :) jadi kangen pgn makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kue Spider donk...Bunda kalo makan kue ape, bunda gulung baru bunda makan, jadi puas ngegigitnya. Makasih kunjungan herva yulyanti.

      Delete
  3. saya paling doyan kue pancong Bunda...
    Sampai sekarang suka nyari kue pancong, kalo di tempatku dulu di daerah Kuningan Jawa Barat namanya bandros. Nah pas di Banten, namanya kue pancong..sedikit berbeda di sini pakai taburan gula pasir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Levina, kue pancong emang oke, bunda juga suka lho. Ini bunda ngebales sambil ngobrol sama si Teteh, dia juga dari Kuningan, jadi bunda tanya, di Kuningan Kue Pancong tuh namanya apa? Langsung si Teteh bilang, BANDROS, bunda, hehe...bunda cuma ngetest dia atau ngetest Levina nih, ya... Makasih kunjungan Levina ke blog bunda.

      Delete
  4. Sama dong Bunda, saya suka kue pancong. Biasa cari di Depok atau Jatiwaringin. Mau yang rasa apa?

    ReplyDelete
  5. aaah ini kue enak bundaaa..asli jajanan yummy khas Indonesia yaaa

    ReplyDelete
  6. kangen kue ape, lagi di sukabumi hampir setiap hari makan kue ape

    ReplyDelete
  7. aaah, bunda, aku juga jadi pengen kue pancong. jadi inget masa kecil, di depan rumah ada yang jual kue pancong, wanginya itu lhoooo yang bikin kangen :)

    ReplyDelete
  8. Saya lebih suka kue Ape, Bun. Enak & manis, trus taburan di atasnya ada macam-macam.

    ReplyDelete
  9. Aku jadi ikut terbawa sama kenangannya Bunda..kakek baik banget ya Bun

    ReplyDelete
  10. Kue Pancong ini, berarti bentuknya mirip kue Pukis atau Rangin ya bunda? Belum pernah tahu hihihi.

    ReplyDelete
  11. Cemilan Yang Pas buat temen ngopi dan ngroko saat hujan,

    ReplyDelete