Menjunjung Etika Dunia Maya


Woow, ODOPISB kali ini dengan tema: "Cara menjunjung etika dunia maya" bagiku terasa berat dan sulit untuk menarikan jemariku di toets keypad laptopku. Temanya sedikit membuat ragu bisakah aku menuliskan sesuatu tentang  Menjunjung Etika Dunia Maya

 
Sumber gbr: medium.com
 Kenapa aku katakan menjunjung etika  dunia maya itu sulit? Tentu saja -- karena dunia maya yang berarti media elektronik dalam jaringan komputer yang sering kita pakai sebagai alat untuk berkomunikasi satu arah maupun timbal-balik secara terhubung langsung (online) itu bisa diartikan juga seolah-olah kita sedang berhadapan dengan seseorang secara nyata. Kita harus menjaga lisan dalam tulisan -- karena para onliner kebanyakan Penulis dan pastinya mengerti  tentang yang tersirat di balik yang tersurat. Harus pandai-pandai memilih untaian kata agar jangan sampai ada yang bisa menyinggung perasaan seseorang ketika membacanya. Hindari semaksimal mungkin rasa kesal, marah, kebencian dan segala yang bersifat negatif untuk komunikasi yang sehat. Bila kita berniat baik dan luhur dalam membina pertemanan, hal itu tak akan sulit untuk dilakukan. Percayalah.

Walaupun kita hanya berkomunikasi melalui online, bukan berarti kita tidak harus menjaga lisan kita. Tetap lisan harus diutamakan untuk menjaga kesinambungan pertemanan. Perlakukan teman-teman online kita layaknya mereka sedang berhadapan langsung secara offline. Membalas komentar di blog juga harus memiliki etika, misalnya tidak membiarkan komentar di blog kita biarkan begitu saja sekian lama tanpa response, kecuali memang Pemilik blog sedang cuti (offline). Kemudian jangan lupa BlogWalking adalah merupakan etika di dunia maya juga lho!


Perkenalan yang dimulai dengan "Permintaan Pertemanan" (Friend Requests )- sebelum aku konfirmasi -- selalu aku klik dan lihat dulu "mutual friends"nya -- bila banyak nama-nama yang telah aku kenal, tak ragu aku pasti memberikan konfirmasi. Demikian juga sebaliknya, apabila aku yang meminta pertemanan dan disetujui, maka yang aku lakukan adalah mengunjungi Time Line teman baruku dan aku tuliskan di statusnya ucapan terima kasih. Ini juga bisa disebut etika ber-internet.

Berawal dari memiliki  komputer atau laptop sejak tahun 2009 aku berkenalan dengan Dunia Maya melalui akun Facebook dan Blogspot. Kegiatanku masih seputar mnulis di  blog dan mengikuti lomba menulis Antologi. Barulah ketika tahun  2012 aku bergabung dengan Kumpulan Emak2Blogger aktivitas yang selama ini dilakukan secara online (terhubung langsung) menjadi satu hubungan secara offline -- pertemuan temu muka atau lebih tenar dengan sebutan KOPDAR.   Pertemanan pun jadi bertambah. Di manapun aku berada (di antara mereka yang muda-muda) aku merasa nyaman karena tak seorang pun yang mempermasalahkan usiaku yang jauh diatas usia mereka. Ini yang membuat aku bertahan di dunia maya.

Tak bisa dipungkiri memang kadang kala ada saja yang ingin kelihatan menonjol -- mungkin karena ilmunya yang lebih tinggi atau karena merasa super duper individunya. Atau memang sifatnya yang  sudah arogan dari sananya, hehe... tak pernah terusik pikiranku untuk menjauhinya. Hal seperti ini tak bisa dielakkan dalam sebuah pergaulan baik online maupun offline. Jadi menurutku selama kita bisa sadar diri, menjaga perilaku yang baik, saling menghargai sesama teman, baik ketika bertutur lisan maupun dalam online, tak ada yang sulit dalam Menjunjung Etika Dunia Maya.

Tak lupa pula kita harus ingat tentang etika di internet, jadi bukan hanya dalam pergaulan offline kita memerlukan etika, tapi beraktivitas di internet pun memiliki etika lho yang disebut netiquette atau etika di internet. Di sinilah kita harus men-judge dan bertanya pada diri sendiri dengan bijaksana, apakah yang ditulis ini patut di muat di internet. Pun hal-hal yang bersifat pribadi haruskah kita muat di internet? Walaupun, misalnya, settingan kita buat "only for friends" tetap saja hal-hal yang berbau pribadi apalagi sangat pribadi hendaknya mengingat adanya etika internet ini (netiquette) hindarilah.  Tahan diri untuk tidak mengumbar amarah yang berlebihan di dunia maya. Tentu kita semua tahu ada settingan yang kita bisa pilih yaitu settingan public atau friends.

Sumber Gambar: youtube.com

Hubungan online yang seringkali diadakan secara online dengan santun, akrab dan saling cerita tentang keluarga menjadikan hubungan orang-per-orang semakin dekat. Mengutamakan kesantunan dalam sebuah hubungan, walaupun hanya online adalah sebuah keharusan. Kenapa? Komunikasi antarteman melalui online yang sering dilakukan, sperti telah aku sebutkan di atas,  tak ubahnya sebuah hubungan langsung dengan tatap mata. Jadi sudah sewajarnya perilaku kita dalam bercerita, berkomunikasi dan berbagi ilmu dilakukan dengan tanpa adanya sikap arogan dari salah satu pihak.

Sikap santun dan saling menjaga tata kata dalam berkomunikasi wajib dijaga, karena besar kemungkinan pertemanan secara online akan menjadi semakin dekat dan akrab ketika semua pihak yang terlibat dalam komunikasi saling bertemu. Rasanya seperti telah berkenalan lama sekali -- begitu akrab -- ramah dan penuh ceria.


Dunia Maya bagiku adalah sesuatu, kami kadang saling merindukan satu sama lain bak sebuah keluarga yang lama tak bertemu. Kenapa aku katakan dunia maya itu bagiku sesuatu? Karena dunia maya membuat aku bergairah untuk menulis. Dunia Maya menyebabkan aku memiliki banyak teman

dan Duni Maya pula yang membuat aku memiliki predikat BLOGGER, hehe...


Reference: https://id.wikipedia.org/wiki/Dunia_maya

Comments

  1. betul banget bunda, walau pun di dunia maya, kita harus tetap santun menulis dan mengungkapkan perasaan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos dulu deh kita, Lia Lathifa, hehe... seharusnyalah seperti itu. Terima kasih kunjunan Lia ke blog bunda.

      Delete
  2. Duh, saya tertampar banget nih, Bun. Komentar2 di blog akhir2 ini banyak banget yg saya biarin. Kadang juga gak bewe balik. Hiks.
    Masih harus banyak belajar nih utk beretika yg baik di dunia maya.
    TFS ya, Bunda :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama Diah Kusumastuti, duuuh, jangan suka gitu deh...bunda juga suka-suka juga telat koq jawabnya. Tapi tetap dibalas dan langsung BW. Apalagi bunda, bukan cuma etika tapi teknik perbloggingan juga harus masih banyak belajar. Yuuuk, belajar.

      Delete
  3. Semangat Bunda untuk berinteraksi secara sehat di dunia maya merupakan inspirasi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alamdulillah. Semoga bunda juga semakin beretika di dunia online. Terima kasih kunjungan Topik Irawan ke blo bunda.

      Delete
  4. Layaknya sopan santun di dunia Nyata, dunia maya pun memerlukan etika ini agar saling menghormati dan menghargai...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, kenal online tapi kalo ketemu seperti udah kenal lama banget, tak lain itu karena kita tidak melupakan etika ketika berkomunikasi. Siiiplah. Terima kasih kunjungan Adi Pradana ke blog bunda.

      Delete
  5. Pernah ada yang berpendapat kalau dunia maya itu bebas. Kan, gak ada yang lihat. Padahal kalau kata saya, mau itu dunia maya atau nyata ya sama aja. Harus paham etika. Gak bis aseenaknya

    ReplyDelete
  6. Meski dunia maya tetap saja yang nulisnya nyata ya. Jadi penting banget menjaga etika. Setuju banget sama bunda...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Ada Apa Dengan Panggilan Bunda?

Khasiat Serai Merah

Eratnya Ikatan Kekeluargaan Itu