3 Hal Terpenting Bagi Diriku Karena COVID 19

 3 Hal Terpenting Bagi Diriku Karena Covid 19


Sebetulnya ada lebih dari tiga, namun aku hanya akan menyebut yang tiga ini saja. Kenapa? Karena ketiga hal terpenting inilah yang sangat berpengaruh terhadap hidup dan kehidupanku. Inilah saat yang paling tepat bagiku untuk membuktikan ketahanan mentalku di saat renta untuk hidup dalam kesendirian. Yuk, ikuti tulisanku yang in shaa Allah masih bisa meluncur dari otak dan pikiranku ke keypad Laptopku melalui jemari yang sejak lama sudah kisut dan mengkerut. Aku sudah tidak muda lagi. Usiaku menjelang delapanpuluhsatu tahun beberapa bulan lagi. Ups, maaf, sekarang kita mulai:



I. KESENDIRIAN -- Alone but not lonely

Ketika setiap individu melakukan dan menjalankan serta mematuhi himbauan dari Pemerintah untuk  #DiRumahSaja aku bisa menerimanya dengan hati yang legowo dan ikhlas. Aku sudah terlatih. Hanya bedanya, biasanya walaupun hidup sendiri aku masih bisa pergi ke manapun aku suka.  Kini tidak lagi. Bahkan untuk membeli sesuatu yang perlu dari pasar terdekat saja rasanya dengan mudah bisa aku tahan. Kedengarannya memang terlalu ribet tetapi aku harus melakukannya, memakai sarung tangan, masker, kaos kaki. Sepulang dari pasar semua yang aku pakai harus aku lepas dan langsung dicuci atau direndam dulu dengan air panas.

"Ah, nanti saja tunggu salah seorang anakku datang," begitu kata hatiku
Di atas aku katakan aku sudah terlatih, bukan? Maksudku sejak anak-anakku masing-masing memiliki keluarga kecil. Aku sadar memang sudah menjadi kodrat dari Allah Sang Pencipta di saat  usia renta menyapa 90% para ibu akan hidup sendiri. Aku harus sadar tidak lagi boleh terlalu mengharapkan kehadiran AnCuMan a.k.a. AnakCucuMenantu kapan saja aku mau. Waktu mereka sangat terbatas. Sejak pagi mereka berangkat untuk mengais rezeki dan anak-anak pun sibuk berangkat ke sekolah. Menjelang malam baru mereka berkumpul. Itulah Quality Time  yang harus mereka manfaatkan. Saatnya mereka saling berbagi cerita dan memupuk kekentalan kasih sayang di antara ibu ayah dan anak-anak.

Tapi bukan berarti mereka tidak peduli padaku. Sesekali di akhir pekan mereka datang.  Hal yang tidak lagi bisa dilakukan saat-saat ini manakala wabah pandemi virus corona yang lebih akrab dan terkenal dengan sebutan COVID 19 sedang meradang  dan merajalela tanpa memilih usia. Ribuan manusia diserangnya tanpa ampun. Terhambatnya dengan hebat pernapasan karena virus corona yang bermukim di  paru-paru sangatlah mematikan andai tidak cepat ditangani.
 
Sumber gbr: vectorstock.com

Munculnya berita tentang coronavirus ini begitu mengejutkan, menghebohkan, sekaligus menakutkan. Bukan saja bagi masyarakat Indonesia, tetapi seluruh dunia juga telah diguncang oleh virus yang satu ini. Peraturan demi peraturan dari Pemerintah Indonesia diterbitkan dan berulang-kali himbauan disampaikan agar masyarakat menyadari, virus ini bisa menyerang kapan saja dan pada siapa saja. Konon, sekalipun seseorang merasa sehat dan yakin ia tidak terkena virus corona, hal ini perlu waktu selama 14 hari ke depan untuk memastikannya.

Untuk memutus mata rantai penyebaran virus inilah kemudian berbagai pihak yang berwenang mohon kepada masyarakat untuk mendisiplinkan diri. Tetap #DiRumahSaja, melengkapi diri apabila keluar rumah, mencuci tangan menggunakan sabun di bawah air yang mengalir. Dengan menyadari kedisiplinan adalah salah satu cara untuk menghambat penyebaran virus corona, In Shaa Allah kita semua akan keluar dari  kehidupan serba terikat dari Pemerintah dan dari  pihak-pihak terkait menuju ke kehidupan normal seperti semula. Jangan lupa menjaga kesehatan, minum vitamin yang dibutuhkan tubuh, berjemurlah di paparan mentari pagi untuk memperkuat daya tahan dan imunitas tubuh.




II Aku Merasa Bertambah Sehat dan Semangat

Anak-anak perempuanku sangat memperhatikan keperluan dan kebutuhanku untuk menunjang kesendirianku.  Selama ini aku tidak boleh terlalu letih dan lelah. Tidak boleh menaiki tangga menuju ke tempat pot-pot tanaman kesayanganku. Untuk hal ini seorang tenaga yang datang setiap 2 hari sekali mereka perbantukan untukku.  Tapi karena ada himbauan untuk lagi dan lagi kita sebagai warga negara Indonesia yang baik tentunya harus mematuhi peraturan yang dikeluarkan oleh Pemerintah -- memakai masker, menjaga Social Distancing  dan Physical Distancing. Tak lupa menjaga kebersihan baik di dalam maupun di luar rumah. Jangan lupa memakai masker walaupun di dalam rumah,  terlebih lagi apabila akan ke luar rumah. Setiap selesai aktivitas apa saja, mencuci tangan dengan sabun di bawah air yang mengalir harus dilakukan. Sesering mungkin bila perlu. Jangan menyentuh wajah sebelum mencuci tangan! Usahakan untuk membawa hand-sanitizer bila bepergian.

Pekerjaan tersebut di atas yang biasanya dikerjakan oleh tenaga pembantu terpaksa aku ambil alih. Kenapa? Karena tenaga yang diperbantukan pun harus aku liburkan agar #DirumahSaja. Hanya satu kali setiap minggu saja dia datang ketika akan membersihkan bingkai-bingkai foto dan beberapa pekerjaan lain yang tak bisa aku lakukan sendiri.  Tetapi, ternyata pekerjaan yang kini menjadi tanggung-jawabku selama masa Covid 19 ini membuat hidupku semangat. Aku merasa bertambah sehat. Hampir setiap pagi aku jalan kaki selama 30 menit, terkadang lebih agar tubuh ini terpapar sinar matahari pagi. 

Pekerjaan apapun apabila dilakukan dengan niat dan kesungguhan pasti tidak akan menjadikannya sebagai beban. Justru akan menambah semangat. Betapa senangnya aku melihat dan kembali merawat tumbuh-tumbuhan dalam pot-pot. Semua tanaman itu aku tanam dari bibit atau anakan, hingga sangatlah senang hatiku memandang daun-daun yang tegar, tunas-tunas yang bermunculan di batang setiap tanaman yang aku rawat. Yes! Aku merasa sehat dengan aktivitas yang biasa dilakukan oleh tenaga pembantuku di rumah mungilku : "Home Sweet Home"

Untuk menambah ketahanan tubuh agar terjaga dari  serangan penyakit pada saat-saat pandemi aku minum rebusan air campuran beragam rempah-rempah. Setiap pagi dan malam ketika perut masih dalam keadaan kosong aku minum segelas  ramuan rempah yang aku persiapkan dan buat sendiri. Aku membuatnya setiap tiga hari sekali. 

Berbicara soal kesehatan dipastikan kita akan langsung teringat pada HaloDoc. Sejauh ini aku sendiri belum pernah searching atau googling tentang HaloDoc ini. Kudet aku, ya? Kita intip apa yang dimaksud dengan HaloDoc. Ternyata HaloDoc adalah sebuah aplikasi kesehatan terpadu yang memfasilitasi interaksi dokter dengan pasien. Aplikasi ini telah lama diluncurkan yaitu pada tanggal 21 April 2016. Usaha ini berbasis online dengan CEO/Co-Founder  Jonathan Sidharta bisa diunggah secara gratis melalui Play Store atau Google Play.


Sumber gbr. Google. J

Sebuah trobosan yang memanfaatkan teknologi terkini adalah HaloDoc
 Pada saat pengguna membutuhkan pertolongan dokter
 maka dengan sangat mudah dan bisa mempersingkat 
waktu bisa akses ke HaloDoc.



III Mereka Ba' Memanjakan Aku

Betapa tidak. Hampir setiap hari Asisten Rumah Tangga  di rumah anakku memasakkan makanan dan lauk pauk untukku. Terkadang hampir setiap hari gawaiku berbunyi. Sebuah WA dengan chatting yang teramat manis tersembul di sana:

"Mama, lagi ngapain? Udah sarapan belum? Mama mau sarapan apa.  Nasi Gudeg Kerecek, ya?"  

Seringkali tanpa menunggu WA balasan, sesegera itu pula anakku menulis lagi:

"Ma, ditunggu ya, GoFood-nya otw." 

"Koq tau sih kalo mama mau sarapan nasi plus gudeng krecek?" biasalah aku berdalih. Padahal aku memang ingin sekali sarapan dengan makanan kesukaanku itu.

Oya, tentu saja kejadian ini sebelum memasuki bulan puasa. 

Mereka tidak bosan-bosannya memperingati agar aku tidak terlalu memaksakan diri melakukan sesuatu. Tapi #DiRumahSaja membuat  hatiku berontak untuk melakukan hal yang bisa membunuh waktu kesendirianku, yaitu aku mempraktikkan cara membuat kudapan keripik singkong balado ala bunda yr 


Pandemi Covic 19 memberikan warna baru dalam kehidupan manusia. Sejalan dengan keterpurukan para karyawan dari pelbagai perusahaan yang dirumahkan dengan pesangon atau tanpa pesangon karena perusahaannya ditutup atau kantor kantor yang merumahkan para pegawainya dengan istilah yang semakin populer yaitu "Work From Home" lebih kekinian secara singkat disebut  wfh. Nah! Pada saat-saat seperti inilah bermunculan beragam ide dari masyarakat untuk menuai rezeki dengan cara yang halal dan diridhoi oleh Allah. Selagi kita memiliki niat baik dan keinginan maka berlakulah sebuah istilah Tak Satu Jalan ke Roma.

Comments

  1. Bundakuuu, apa kabar?Semoga sehat selalu yaa..
    Selalu salut sama Bunda denga kegiatannya.
    Iya bener banget kata anak2nya, jangan terlalu cape, tapi bener juga kata bunda, pekerjaan apapun kalo kita sukai ga akan ngebebanin justru malahan sebagai penyemangat hidup.

    Hiks, aku pun menyiapkan diri untuk kesendirian nanti kalo udah ditinggalin anak berkeluarga, sungguh bijak Bunda nih, sama kaya mamaku. Memahami banget kondisi anaknya yang pada sok sibuk masing2.

    Hadudu, jadi pengen gudeeg ama sambel krecek paporit aku juga buuun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Nchieeee, alhamdulillah, emang bener ya quality itu jauh lbh bagus, asyiik dan merengkuh semua hati yg kita sayang dan menyayangi kita ketimbang quantity ya. Let it be, biarlah semua berjalan apa adanya. Seperti kita kan, jarang bahkan blm pernah ketemuan lagi tapi hati kita tetap terjalin dengan apik. Iya kan, Nchie. Semoga kita madih diberi kesempatan utk bisa bertatap muka. Aamiin.

      Delete
  2. Sehat sehat terus ya Bunda...

    ReplyDelete
  3. Kumpulan Bokep Terupdate Terbaru 2020 ( COLMEK.ONLINE )
    NONTON VIDIO BOKEP TERBARU

    BOKEP HARDCORE

    BOKEP INDO JILBAB

    BOKEP BARAT 18+

    BOKEP ASIA

    BOKEP JEPANG

    - ( Nonton Flem Sub Indo Di sini ya TerUPDATE )

    CINEPLEX21

    INDOXX1

    ReplyDelete
  4. wah..salut sekali sama bunda yati, tetap semangat dan selalu sehat ya bun. Baca tulisan ini saya jadi ingat sama mama saya dan ibu mertua saya. Keduanya sama-sama tinggal di rumah sendirian. Gara-gara covid 19 jadi nggak bisa sering-sering nengokin mereka. cuma bisa menyapa via wa dan video call. semoga virus ini segera pergi, supaya kehidupan kembali normal tanpa khawatir tertular virus. Salam kenal kembali bunda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Arifah sudah berkunjung ke sini. Covid 19 ternyata banyak membawa hal-hal yang positif bagi kita yang benar-benar mau mengerti dan menggunakan waktu untuk beberapa hal positif yang bisa kita lakukan untuk melawan kesendirian agar tidak kesepian. Semoga Mama dan Mertua Arifah juga sudah menemukan jalan-jalannya masing-masing yang membuat diri semangat dan sumringah. Semangat ya buat kedua ibu-ibu Arifah yangpastinya menyayangi Arifah serta cucu-cucu mereka.

      Delete

Post a comment

Popular posts from this blog

Ada Apa Dengan Panggilan Bunda?

Khasiat Serai Merah

Eratnya Ikatan Kekeluargaan Itu